Halo teman-teman pada kesempatan kali ini saya akan menjelaskan tentang Pemahaman Struktur Plugin WordPress.Plugin WordPress memungkinkan kita membuat fungsi tambahan tanpa mempengaruhi sistem inti. Sebagai desainer, fokus utama kami harus mengembangkan plugin front-end berkualitas dengan desain mengagumkan daripada mengembangkan sangat teknis plugin back-end untuk menyediakan fungsionalitas yang kompleks.

Jadi penting untuk mengetahui struktur dasar, komponen awal dan fungsi plugin untuk memulai sesuatu.

Bagaimana Syaratnya?

Sepanjang seri ini teman-teman akan harus bekerja dengan teknologi seperti PHP, JavaScript, dan MySql. Ini ideal untuk memiliki pengetahuan dasar tentang teknologi tersebut, meskipun tidak wajib. Tapi dasar-dasar JavaScript akan sangat berguna.

Membuat Plugin dari Scratch?

Saya pikir jawabannya seharusnya bisa, dalam situasi di mana teman-teman dapat menemukan sebuah plugin gratis untuk mengimplementasikan fitur yang diperlukan. WordPress Plugin repositori penuh plugin dengan berbagai kemampuan. Ini jauh lebih mudah untuk menemukan sebuah plugin dari repositori daripada menciptakan dari awal.

Meskipun repositori berisi sekitar 20.000 plugin, tidak ada jaminan bahwa akan ada plugin untuk memenuhi setiap kebutuhan dalam proyek Anda. Dalam kasus seperti itu Anda akan harus baik memodifikasi plugin yang ada atau menulis plugin anda sendiri dari awal.
Komponen WordPress Plugin

Kita akan berfokus pada menciptakan plugin desain web. Jadi plugin ini akan memiliki beberapa output baik kepada browser menggunakan kombinasi HTML, CSS dan JavaScript. Ini akan dianggap sebagai komponen front-end plugin.

Biasanya kita perlu mengubah komponen desain dengan data dinamis. Oleh karena itu kita harus membuat bagian kustom dalam panel WordPress Admin untuk memasukkan data dinamis dan pilihan. Bagian pembuatan data ini dapat dianggap sebagai komponen back-end plugin. Semoga bermanfaat.

WhatsApp chat